Hi quest ,  welcome 

Fenomena Antroposfer


Fenomena Antroposfer adalah lingkungan bagian permukaan bumi yang dihuni oleh manusia. contoh antroposfer berupa wilayah perkotaan, pedesaan, lokasi pemukiman dan sebagainya. Antroposfer berasal dari bahasa latin, yaitu antropos yang berarti mausia dan spaira yang artinya lingkungan. Jadi, antroposfer merupakan bagian dari geosfer yang merupakan tempat hidup manusia.

Antroposfer berasal dari kata latin anthropos berarti manusia dansphere berarti lapisan, sehinggantroposfer merupakan salah satuobjek material geografi. Antroposfer berkaitan  dengan segalaperkembangan dan aktivitas manusia di permukaan bumi ini.
Demografi adalah ilmu yang mempelajari mengenai dinamikapenduduk yang dipengaruhi olekelahiran (fertilitas), kematian (mortalitas), dan  perpindahan (migrasi). Dinamika ata perubahanpenduduk itu dapa berup pertambahan penduduk, ciri-ciri penduduk yaitu umur, jenis kelaminkomposisipenduduk, status perkawinan, kepadatan penduduk, dan lain-lain.

Fenomena antroposfer
Komposisi Penduduk
Komposisi penduduk adalah pengelompokkan penduduk yang didasarkan pada usia, jenis kelamin, agama, pendidikan, mata pencarian, dan suku bangsa.

Komposisi penduduk menurut usia dan jenis kelamin
Komposisi penduduk menurut usia dan jenis kelamin sangat penting untuk mengetahui hal-hal berikut:
1. Jumlah penduduk
2. Jumlah angkatan kerja
3. Angka ketergantungan
4. Peramalan penduduk dimasa mendatang
5. Jumlah penduduk wanita dalam masa subur.

Komposisi penduduk menurut usia dapat  dikelompokkan menjadi :
1. penduduk usia belum produktif        : 0 - 14   tahun
2. penduduk usia produktif                  : 15 - 64 tahun
3. penduduk tidak produktif                : lebih dari 64 tahun

Komposisi penduduk menurut usia suatu negara/ wilayah berpengaruh terhadap struktur penduduk. struktur penduduk adalah:
1. Struktur penduduk muda, adalah susunan penduduk suatu negara yang sebagian besar terdiri dari penduduk usia muda. karena disebabkan oleh tingkat kelahiran lebih tinggi daripada tingkat kematian.
2. Struktur penduduk dewasa,  adalah struktur penduduk suatu negara yang sebagian besar usia dewasa. karena dipengaruhi oleh tingkat kelahiran  dan tingkat kematian yang rendah.
3. Struktur penduduk tua, adalah susunan penduduk yang sebagian besar penduduk usia tua. karena dipengaruhi tingkat kelahiran yang rendah, sedangkan tingkat kematiannya tinggi.

Komposisi penduduk menurut usia biasanya digambarkan dalam betuk grafik yang dinamakan  piramida penduduk. piramida penduduk artinya grafik susunan penduduk menurut umur dan jenis kelamin pada waktu tertentu.

manfaat piramida penduduk :
  1. untuk mengetahui jumlah penduduk pria dan wanita
  2. untuk mengetahui pertumbuhan penduduk suatu wilayah atau negara.
  3. untuk mengetahui jumlah penduduk usia sekolah
  4. untuk mengetahui golongan penduduk prosuktif dan tidak prosuktif.
cara membaca piramida penduduk:
  1. garis vertikal, merupakan kelompok usia.
  2. garis horizontal, menyajikan jumlah penduduk pria (kiri) dan wanita (kanan).
macam-macam piramida penduduk:
  1. Piramida kerucut (piramida penduduk muda), menggambarkan keadaan penduduk yang sedang tumbuh atau terus meningkat. jumlah kelahiran lebih besar daripada kematian. seperti Indonesia, India, Brazilia, Meksiko.
  2. Piramida granat (piramida stasioner), menggambarkan keadaan penduduk tetap. artinya jumlah penduduk tidak mengalami pertambahan  yang signifikan, jumlah kelahiran dan kematian seimbang.
  3. Piramida bentuk batu nisan (piramida penduduk tua), menggambarkan jumlah penduduk yang semakin berkurang, yaitu angka kematian lebih besar daripada angka kelahiran.
antroposfer
Komposisi penduduk menurut mata pencarian:
dari komposisi ini dapat diketahui tipe pendduk pada suatu negara apakah termasuk masyarakat tradisional (berkembang) atau industri (modern).
1. jika sektor agraris masih mendominasi mata pencarian penduduk suatu wilayah, maka masyarakat tersebut dikategorikan kedalam masyarakat trasisional.
2. jika sektor industri sudah mendominasi sektor pertanian, maka dikategorikan masyarkat industri.


Komposisi penduduk menurut jenis kelamin:
komposisi penduduk menurut jenis kelamin sangat penting untuk mengetahui jumlah penduduk wanita dalam masa subur, sehingga dapat diramalkan jumlah bayi yang akan lahir di tahun-tahun mendatang dan sekaligus mencari upaya untuk menekan angka kelahiran bayi sedini mungkin.


Antroposfer

1. Jumlah dan pertumbuhan penduduk
Pertumbuhan penduduk adalah merupakan keseimbangan yang dinamis antara kekuatan – kekuatan yang menambah dan kekuatan – kekuatan yang mengurangi jumlah penduduk. Secara terus menerus penduduk akan dipengaruhi oleh jumlah bayi yang lahir ( menambah jumlah penduduk ), tetapi secara bersamaan pula akan dikurangi oleh jumlah kematian yang terjadi pada semua golongan umur. Sementara itu migrasi juga berperan : ‘imigran’ (pendatang) akan menambah dan ‘emigran’ akan mengurangi jumlah penduduk.

Jadi dapat disimpulkan bahwa pertumbuhan penduduk diakibatkan oleh 4 komponen yaitu : kelahiran (fertilitas), kematian (mortalitas), in-migration (migrasi masuk) dan out-migration (migrasi keluar). Selisih antara kelahiran dan kematian disebut “reproductive change” (perubahan reproduktif) atau ‘natural increase’ (perubahan alamiah). Selisih antara ‘in-migration’ dengan ‘out-migration’ disebut ‘net migration’ atau migrasi neto. Jadi pertumbuhan  penduduk hanya dipengaruhi oleh 2 cara yaitu : melalui perubahan reproduksi dan migrasi neto.

Pertumbuhan penduduk tersebut dapat dinyatakan dengan formula sebagai berikut :
Pt = Po + ( B – D ) + ( Mi – Mo )
Dimana : Po       : adalah jumlah penduduk pada waktu terdahulu ( tahun dasar )
Pt      : adalah jumlah penduduk pada waktu sesudahnya
B       : adalah kelahiran yang terjadi pada jangka waktu antara kedua kejadian tersebut
D       : adalah jumlah kematian yang terjadi pada jangka waktu antara kedua kejadian tersebut.
Mo     : migrasi keluar pada jangka waktu antara kedua kejadian
Mi      : migrasi masuk pada jangka waktu antara kedua kejadian

Kriteria pengukuran tingkat pertumbuhan penduduk adalah sebagai berikut :
·         Rendah, apabila tingkat pertumbuhan penduduk kurang dari 1% per tahun
·         Sedang, apabila tingkat pertumbuhan penduduk antara 1-2% per tahun
·         Tinggi, apabila tingkat pertumbuhan penduduk lebih dari 2% per tahun

2. Persebaran Penduduk
Salah satu masalah kependudukan di Indonesia adalah persebaran penduduk yang tidak merata. Di satu pihak Pulau Jawa yang luasnya 6,75% dari luas Indonesia menampung penduduk 58,7% dari seluruh penduduk Indonesia. Di pihak lain pulau – pulau di luar Jawa yang luasnya 93,25% dari luas Indonesia dengan penduduk hanya 41,3% dari jumlah penduduk Indonesia.
Penyebab tidak meratanya penyebaran penduduk di Indonesia adalah sebagai berikut :

a.      - Kesuburan tanah
Pulau Jawa umumnya mempunyai tingkat kesuburan tanah yang tinggi yang disebabkan oleh banyaknya gunungapi. Debu hasil letusan gunungapi sangat membantu kesuburan tanah. Oleh karena itu, penduduk banyak terkonsentrasi pada wilayah – wilayah yang subur tersebut. Sebaliknya wilayah di luar Pulau Jawa, seperti Kalimantan, bagian timur Pulau Sumatera, dan bagian selatan Papua, sebagian besar tanahnya mangandung gambut sehingga sulit untuk dijadikan wilayah pertanian

b.      - Pembangunan industri
Sebagian besar industri dibangun di Pulau jawa. Kondisi ini memancing tenaga kerja untuk datang mencari pekerjaan pada wilayah – wilayah industri

c.   Kualitas pendidikan
Sebagian besar sekolah dan perguruan tinggi yang berkualitas berada di Pulau Jawa. Kondisi ini memancing 
orang untuk mencari perguruan tinggi yang berkualitas
d.   
   - Penyebaran dan pengelolaan sumber daya alam yang kurang merata.
Wilayah di luar pulau Jawa memiliki potensi sumber daya alam yang belum dikelola secara baik dan merata. Misalnya, potensi perikanan di Indonesia timur, potensi emas dan batu bara di Indonesia bagian barat, potensi minyak dan gas alam di wilayah Indonesia timur, dan sebagainya. Eksploitasi sumber daya alam di suatu wilayah dapat memancing penduduk untuk pindah ke wilayah tersebut.

Dampak dari penyebaran penduduk yang tidak merata antara lain :
·         Masalah perekonomian, seperti pemerataan pendapatan, pemerataan pembangunan, dan pemerataan usaha
·         Masalah perindustrian, seperti terkonsentrasinya industri di suatu wilayah tertentu
·         Masalah sosial, seperti kemiskinan di daerah yang padat penduduknya
·         Masalah ketenagakeraan, seperti terkonsentrasinya tenaga kerja di Pulau Jawa
·         Masalah pendidikan, seperti kurangnya kualitas pendidikan di daerah – daerah terpencil
Untuk mengatasi permasalahan tersebut, diperlukan usaha – usaha dari pemerintah antara lain :
·         Mendorong program transmigrasi
·         Memperlancar transportasi antar wilayah yang padat penduduknya dengan wilayah yang masih jarang penduduknya, baik transportasi darat, laut, maupun udara
·         Pembangunan industri di wilayah – wilayah luar Pulau Jawa yang mempunyai potensi sumber daya alam.
·         Meningkatkan kualitas pendidikan di luar Pulau Jawa

3. Cara memperoleh informasi kependudukan
a.       Sensus Penduduk
Pengertian sensus penduduk menurut PBB adalah keseluruhan proses pengumpulan, menghitung dan menyusun dan menerbitkan data – data demografi, ekonomi dan sosial yang menyangkut semua orang pada waktu tertentu di suatu negara atau suatu wilayah tertentu.

b.      Survei Penduduk
Survei penduduk adalah proses pengumpulan dan penyusunan data kependudukan untuk mendapatkan informasi tertentu yang biasanya berkaitan dengan permasalahan sosial ekonomi, psikologi, dan faktor lain yang memengaruhi aspek demografi secara umum, seperti kelahiran, kematian, dan migrasi. Survei penduduk biasanya menggunakan sampling, baik random sampling, sampling bertingkat, sampling bertahap, sampling cluster, ataupun kombinasinya. Hal ini dilakukam karena adanya berbagai keterbatasan yang ada.
c.   
    Registrasi Penduduk
Registrasi penduduk adalah proses pencatatan peristiwa – peristiwa kependudukan. Data kependudukan yang dicatat atau didaftarkan berupa peristiwa vital atau penting, seperti kelahiran, kematian, dan perkawinan

4. Faktor – faktor yang mempengaruhi fenomena antroposfer
Fenomena antroposfer menyangkut tiga aspek, yaitu kelahiran, kematian, dan migrasi. 
Maka ada beberapa faktor sosial dan ekonomi yang berpegaruh terhadap ketiga aspek tersebut, yaitu sebagai berikut :

a.       Pendidikan
Tingkat pendidikan berpengaruh terhadap banyaknya anak dalam suatu keluarga. Menurut J.Hull, makin tinggi tingkat pendidikan makin rendah jumlah anak dalam suatu keluarga, sebaliknya makin rendah tingkat pendidikan makin banyak jumlah anak dalam suatu keluarga. Di negara – negara maju yang tingkat pendidikannya tinggi, jumlah anak dalam suatu keluaraga antara 1 – 3 orang. Contohnya adalah negara – negara Eropa, Amerika, Jepang. Sebaliknya di negara - negara berkembang yang sebagian besar penduduknya berpendidikan rendah, jumalah anak dalam suatu keluarga lebih banyak. Contohnya Indonesia, India, dan negara – negara Afrika.

b.      Kesehatan
Adanya perbaikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat berdampak pada berkurangnya angka kematian.

c.       Keluarga berencana
Keikutsertaan penduduk terhadap program pemerintah di bidang keluarga berencana bisa berpengaruh terhadap menurunnya angka kelahiran.

d.      Kemiskinan
Kemiskinan penduduk di suatu wilayah dapat mendorong penduduk untuk pindah ke tempat lain mencari kehidupan yang lebih layak. Misalnya penduduk yang melakukan urbanisasi dari desa ke kota. Oleh karena sulitnya mencari mata pencaharian di desa, penduduk pindah ke kota untuk mencari matapencaharian guna memenuhi kebutuhan hidupnya. Selain itu, kemiskinan di eilayah perkotaan juga memperbesar angka kematian karena angka kecukupan gizinya rendah

e.       Pendapatan penduduk
Tingkat pendapatan penduduk bisa berpengaruh terhadap bertambahnya jumlah anak dalam suatu keluarga. Penduduk yang mempunyai tingkat pendapatan yang rendah bisa mendorong penambahan jumlah anak dalam suatu keluarga, misalnya dari 2 orang menjadi 3 sampai 4 orang anak. Hal ini disebabkan apabila mereka mempunyai jumlah anak yang banyak, anak tersebut dapat memantu orang tuanya untuk menambah penghasilan.



Artikel lain yang mungkin anda cari,:

1 komentar:

Robith Ardhian said...

AgenBola855,com | mybet188,com | Agen Taruhan Bola Online Terpercaya | AGEN BOLA TERPERCAYA PIALA DUNIA 2014
Promo Bonus Semua Member | Agen Bola | Taruhan Bola | Judi Bola | Judi Online | Agen Casino
Deposit Mulai Rp50rb, dapat Bonus Beeting dari Agen Bola Terpercaya Anda, Deposit Minimal dengan Bonus? Maksimal? dari Agen Bola Kesayangan Anda
silahkan register disini,
agenbola855,com/register | mybet188,com/register
link bebas nawala disini
118.139.177.66/~mybet188 | 203.124.99.248/~agen855

Post a Comment